sukistreet
25 Fakta Dragon Ball Super yang Pasti Kamu Tidak Tahu

25 Fakta Dragon Ball Super yang Pasti Kamu Tidak Tahu

Dalam dekade terakhir, sejauh ini merupakan waktu terbaik untuk menjadi penggemar Dragon Ball. Kita diberikan dua film baru, sebuah anime dan manga, serta banyak video game kreatif yang menyimpang dari formula Raditz hingga Buu. Selain itu, fakta nya Akira Toriyama telah secara aktif bekerja bersama Dragon Ball Super, memberikan suasana yang tidak dimiliki GT. Kita hidup di zaman di mana episode baru Super Dragon Ball Heroes keluar setiap minggu, dan itu luar biasa.

Mungkin aspek terbaik tentang Dragon Ball Super adalah betapa misteriusnya serial itu. Ini adalah seri baru Dragon Ball Z dan berkelanjutan di mana kita tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya. Itu tidak dapat diprediksi, diisi dengan masalah dan fakta di balik layar yang menambahkan konteks baru ke dalam seri ini.

Baca Juga :

Setiap episode berpotensi memberi kita informasi baru tentang DB Super yang belum pernah kita ketahui sebelumnya, dan beberapa di antaranya sangat mengejutkan. Serial Dragon Ball yang ada saat ini lebih misterius daripada seri sebelumnya, dan itu semua pastinya berkat DB Super. Dan berikut ini beberapa fakta tentang Dragon Ball Super yang pasti Kamu tidak tahu, simak yah!

Toriyama Menulis Ulang Hampir Semua Battle of Gods

Battle of Gods menandai dimulainya kebangkitan serial DB yang saat ini kita alami. Tanpa Beerus dan Super Saiyan God, beberapa tahun terakhir ini akan sangat kekurangan konten Dragon Ball. Meski begitu, Battle of Gods seperti yang kita tahu tidak selalu menjadi ‘dewa’ bagi Dragon Ball klasik yang memberi seri ini angin kedua. Awalnya, itu lebih mirip dengan film-film khas Dragon Ball Z, lalu Toriyama melangkah masuk.

Setelah membaca naskah asli untuk Battle of Gods, Toriyama sangat membencinya sehingga ia memutuskan untuk menulis ulang sepenuhnya dan memandu Dragon Ball menuju abad ke-21. Transformasi Goku Super Saiyan God telah diubah menjadi desain merah yang ramping dan sederhana seperti yang sekarang kita tahu, Beerus dimodifikasi dari penjahat terang-terangan menjadi antagonis tanpa niat jahat yang nyata, selain itu ada Pilaf dan kawan-kawan ditambahkan.

Inspirasi Resurrection F dari Sebuah Lagu

Menyusul keberhasilan Battle of Gods, Toei mengusulkan Toriyama menulis film lanjutan Dragon Ball untuk mengejar Super Saiyan God. Tanpa rencana nyata, Toriyama mencari inspirasi di tempat lain. Ya, Ressurection F, konsepnya setidaknya, diambil dari lagu Maximum the Hormone F. Huruf F dari lagu tersebut memberi penghormatan kepada Freeza, pasukannya, dan banyak kekejaman yang mereka lakukan.

Ketika mendengarkan lagu itu, Toriyama menyadari bahwa popularitas Freeza sebagai penjahat secara alami akan cocok untuk sekuel yang sukses. Terlepas dari apa pendapat kamu tentang film terakhir, bisa dibilang Toriyama mengambil inspirasi dari para penggemar untuk keseluruhan cerita. Ditambah lagi, lagu itu bahkan digunakan ketika Freeza hidup kembali sepenuhnya!

Loading…

Kebanyakan Penampilan Gohan adalah Pengisi (Filler)

Jika kamu tidak sadar, Dragon Ball Super memiliki dua hal yang berkelanjutan: anime dan manga. Manga ini memiliki jadwal bulanan yang artinya tidak memiliki kemewahan episode pengisi (filler) seperti anime. Artinya, setiap chapter harus memajukan cerita. Jika kamu seorang kutu buku, maka ini juga berarti kamu dapat mencari tahu apa yang bisa dan tidak bisa diisi.

Gohan tidak muncul di manga satu kali selama arc Universe 6 dan Goku Black. Apa artinya ini? Sebagian besar penampilan Gohan di anime adalah pengisi! Pahit memang bagi para Gohan fans boy, tapi memang begitulah fakta nya di serial Dragon Ball Super. Ini menjelaskan mengapa Gohan sangat sering bolak-balik antara berlatih dan tidak berlatih, itu bukan bagian dari kisah yang sebenarnya.

Baca Juga :

Gohan adalah Alasan Trunks Tidak Ada Lagi

Mungkin agak berbohong sedikit ketika Kabar Games mengatakan bahwa Gohan tidak muncul di arc Goku Black dari manga tersebut. Fakta nya, Gohan sebenarnya muncul, tapi dalam sebuah chapter bonus di Dragon Ball Super. Meskipun chapter bonus ini secara teknis bukanlah bagian dari daftar chapter manga, tapi ini adalah canon.

Chapter ini terjadi setelah Zamasu telah terkalahkan dan garis waktu Trunks telah dihapus. Di dalamnya, Gohan membuat komentar tentang ingin melihat garis waktu Trunks, sehingga Trunks memutuskan bahwa dia lebih suka tinggal di sebuah garis waktu di mana ada versi lain dari dirinya, daripada bersama dengan Z-Warriors.

Sebelum Gohan tiba, Trunks mungkin akan terus ada. Bayangkan saja betapa berbedanya Tournament of Power (TOP) di Dragon Ball Heroes jika ada Trunks! Terima kasih Gohan, kamu benar-benar mengacaukannya.

Toriyama Selalu Terlibat dengan Materi Baru

Walau Toei mempermainkan keterlibatan Toriyama dengan Super sebagai alat pemasaran (yang jenius), ini bukan pertama kalinya dia kembali untuk mengerjakan materi baru di serial Dragon Ball yang kita kenal saat ini. Beberapa fakta yang Toriyama telah lakukan untuk memperbaiki seri Dragon Ball, termasuk serial Super:

  • Toriyama mendesain ulang semua karakter utama untuk GT dan gambaran konsep-konsep adegan
  • Toriyama menulis semua sejarah latar belakang untuk Dragon Ball Online
  • Toriyama mengerjakan cerita untuk Jump Super Anime Tour spesial
  • Toriyama bertanggung jawab langsung untuk skrip Battle of Gods and Resurrection F

Jika itu belum cukup, dia bahkan mengirim catatan ke team Dragon Ball Evolution sehingga film live action tidak akan begitu mengejutkan. Mereka mengabaikan catatannya dan membayar harganya, tetapi pria itu telah aktif dengan Dragon Ball jauh sebelum Super bahkan terpikirkan.

Anime dan Manga Berdasarkan Garis Besar yang Sama

Lucu, bukan? Biasanya anime shonen diambil dari manga yang sudah ada sebelumnya, tetapi Super tidak memiliki anime untuk diadaptasi. Super memiliki manga, ya, tetapi keduanya ditulis bersama. Baik anime maupun manga-nya mengadaptasi garis besar yang ditulis Toriyama.

Garis besar ini—yang belum dipublikasikan—menceritakan seluk beluk setiap arc Super. Siapa yang bertarung dengan siapa di turnamen Universe 6, siapa Goku Black, dan bagaimana Tournament of Power (TOP) Dragon Ball Super akan berlangsung, semuanya ada dalam sebuah garis besar, dan itu memang fakta.

Apa yang paling keren tentang fakta bahwa kedua media ini mengadaptasi bahan sumber yang sama adalah, bahwa kamu dapat menyimpulkan apa yang ada dan tidak ada dalam garis besar Toriyama. Dalam anime, Goku menggunakan Kaioken untuk melawan Hit. Di manga, ia dapat bersaing dengan Super Saiyan Blue. Toriyama kemungkinan tidak menemukan ide Goku menggunakan Kaioken, dan banyak ide lain di anime.

Garis Besar Dragon Ball Super Masih Ditulis

Sampai baru-baru ini, bisa diasumsikan bahwa seluruh kerangka untuk Super sudah lengkap. Dalam wawancara Misión Tokyo yang dilakukan dengan team produksi Super, team tersebut ditanya apakah Super akan terhubung dengan ending asli Z. Menariknya—dan cukup mengejutkan—team ini menanggapi dengan ketidakpastian, karena fakta nya Toriyama belum memutuskan bagaimana Dragon Ball Super akan berakhir.

Sebelum wawancara ini, klaim utama Super atas seri aslinya adalah bahwa itu direncanakan secara eksplisit dari awal hingga akhir, tetapi sekarang jelas ada beberapa mode lama Toriyama yang semakin membaik. Jika kamu tertarik untuk mengetahui wawancara penuhnya, itu tersedia dalam bahasa Spanyol di situs web Misión Tokyo dan dalam bahasa Inggris di Kanzenshuu.

Vegeta Bukanlah Ide Akira Toriyama

Vegeta yang muncul di arc Goku Black adalah salah satu momen yang diinginkan oleh setiap penggemar, tetapi anggap saja itu tidak akan terjadi. Itu adalah “fans service” dan Dragon Ball cenderung tidak menyerah pada tekanan semacam itu. Bahkan, itu awalnya tidak direncanakan.

Fakta nya, Toriyama tidak menulis Vegeta di dalam garis besar cerita Dragon Ball Super aslinya karena dia merasa Vegeta dan Goku tidak akan pernah menyatu setelah akhir kisah Buu, dan mengingat betapa bersemangatnya kedua karakter itu menghancurkan anting potara mereka sebelum melawan Kid Buu, itu akan menjadi sedikit kontradiktif jika mereka bersatu.

Namun, “fans service” harus dijawab, dan Toriyama yakin untuk tidak memiliki Vegeta sama sekali. Apa yang akhirnya menjadi salah satu episode terbesar Dragon Ball Super hampir tidak pernah ada. Namun hal itu menimbulkan satu pertanyaan, bagaimana tepatnya Goku dan Vegeta seharusnya menangani Penggabungan Zamasu (Merged Zamasu) tanpa bergabung?

Merged Zamasu Tidak Terlalu Kuat di Draft Asli Toriyama

Itu benar, Merged Zamasu awalnya tidak terlalu kuat dalam draft asli Toriyama. Dalam anime seperti yang kita ketahui, Merged Zamasu bagaikan penjahat tak terkalahkan di seluruh seri. Goku dan Vegeta tidak bisa mengalahkannya, Vegeta tidak bisa mengalahkannya, dan Trunks tidak bisa mengalahkannya. Butuh Zeno untuk menghapusnya dari seluruh alam semesta untuk menghentikannya. Namun, ketika Toriyama awalnya menulisnya, upaya bersama antara Goku dan Vegeta sudah cukup untuk menahan Zamasu.

Goku Black Bukanlah Goku versi Jahat Pertama

Ide tentang Goku versi jahat sangat penuh potensi dan menarik sehingga Toei telah mendahului Toriyama dua dekade sebelumnya! Turles, Tullece, atau Taurus jika kamu sudah ada sejak masa fansub, adalah Goku jahat pertama di seri Dragon Ball. Sebagai antagonis utama DBZ Movie 3, Turles tampak persis seperti Goku meskipun tidak memiliki koneksi dengannya. Dia bukan saudara laki-laki, sepupu, atau bahkan paman jauh. Turles hanyalah seseorang yang kebetulan terlihat persis seperti karakter utama Dragon Ball.

Meski begitu, Goku Black adalah upaya Toriyama untuk membuktikan bahwa Goku versi jahat dapat dilakukan dengan benar. Turles bukan merupakan upaya yang baik dalam dunia doppleganger. Dia penjahat yang mirip Goku, tetapi Goku Black adalah kebalikan yang sebenarnya bagi Goku. Mereka saling berlawanan dalam setiap arti kata. Goku Black bukanlah yang pertama, tetapi itu tidak buruk.

Arc Paling Gelap di Seluruh Seri adalah Goku Black

Meskipun Dragon Ball Super dimulai dengan spektrum suasana yang lebih ringan, namun Dragon Ball Z akhirnya tidak hanya mampu menangkap suasana gelap Dragon Ball Z, tetapi juga melampauinya sesaat setelah mencapai arc Goku Black. Kisah ini tidak hanya melihat kembalinya Future Trunks, tetapi juga taruhannya di alam semesta DB. Tiba-tiba, alam semesta Trunks dalam bahaya dan hanya ada sedikit yang bisa dilakukan Goku untuk membantu.

Dengan tambahan kegelapan arc ini, Dragon Ball Super masuk ke beberapa wilayah yang agak mengerikan. Trunks memiliki PTSD, Bulma dibunuh oleh seorang pria yang mengenakan wajah teman masa kecilnya, dan Chichi dan Goten dibunuh secara brutal oleh Zamasu. Disimpulkan dengan penghapusan total alam semesta Trunks, arc Goku Black menonjol sebagai periode paling gelap dalam sejarah DB.

Toriyama Sesekali Mengedit Super Manga

Dalam menyerahkan manga Super ke tangan anak didiknya yang tepercaya, Toyotaro, Akira Toriyama berhasil secara pribadi melanjutkan karya besarnya sambil melanjutkan sesedikit mungkin. Akan tetapi, kreator tetaplah kreator, dan, meskipun pada akhirnya mencapai mimpinya untuk melakukan hal yang benar-benar minimal, Toriyama tidak dapat menghentikan dirinya untuk mengedit manga.

Pada kesempatan yang jarang, Toriyama akan mencegat karya Toyotaro dan melakukan pengeditan. Perlu diingat bahwa Toriyama bukan editor. Ini membuat pengeditannya semakin istimewa: dia campur tangan karena kecintaannya. Kamu bisa mengusir pria itu dari Dragon Ball, tetapi kamu tidak bisa mengambil Bola Naga dari pria itu.

King Kai Tidak Aktif karena Pengisi Suaranya Sudah Tua

Pernah bertanya-tanya mengapa King Kai atau Raja Kai tidak aktif di Dragon Ball Super? Sebenarnya sangat sederhana, yaitu karena aktor pengisi suara Jepang-nya sudah cukup tua. Pada usia 86 tahun, Jōji Yanami telah menyuarakan King Kai selama hampir tiga dekade. Itu adalah waktu yang lama dan, pada usianya, sangat wajar bahwa dia kehilangan banyak kilau yang pernah dia miliki sebagai Kaio kita ‘yang agung’.

Membandingkan beberapa episode Super pertama dengan beberapa penampilan terakhirnya di Z bagaikan membandingkan siang dan malam. Kamu dapat mendengar usianya dalam suaranya. Pada tahun 2015, diumumkan bahwa ia akan mengambil cuti medis tidak terbatas dari pertunjukan ini. Meskipun digantikan, King Kai tidak sering muncul, kemungkinan karena rasa hormat terhadap ketidak hadiran Yanami. Namun penggantian apa pun kemungkinan hanya akan dilihat sebagai peniruan suara yang legendaris.

Persaingan Goku vs Jiren Berpotensi Dimulai Lebih Awal

Dalam ringkasan episode asli untuk pertandingan persahabatan Tournament of Power, Jiren terdaftar sebagai tamu Belmod alih-alih Toppo. Pada saat itu, ini dihubungkan dengan kesalahan internal, tetapi menonjol sebagai satu-satunya kesalahannya. Alih-alih menganggapnya sebagai kesalahan, sangat mungkin bahwa Jiren benar-benar ditakdirkan untuk menemani Belmod.

Kita bisa mendapatkan persaingan yang lebih kaya antara Goku dan Jiren. Seperti sekarang, Jiren tidak begitu tertarik pada Goku. Kemungkinan itu tidak akan berubah seandainya mereka bertemu di pertandingan persahabatan, tetapi itu akan sangat mengubah dinamika mereka. Setelah kalah dari Jiren di sana, Goku akan memiliki tujuan yang lebih pribadi untuk diperjuangkan. Hubungannya dengan Toppo cukup menarik, tetapi semua fokus terakhir pada Goku dan Jiren telah merusaknya.

Manga Mempromosikan Anime Kali Ini

Biasanya ketika berbicara tentang dinamika anime/manga, anime berfungsi sebagai adaptasi dari sumber manga untuk mempromosikannya. Dragon Ball dan Dragon Ball Z keduanya melayani tujuan ganda, mengadaptasi karya asli sambil juga mendorong penggemar untuk membeli manga-nya.

Kali ini, anime adalah produk utama dan manga adalah yang mempromosikannya. Ini lebih jelas pada bulan-bulan awal Super, di mana manga-nya jauh lebih maju. Kita melihat turnamen Universe 6 di manga jauh sebelum itu terjadi di anime. Sejak itu, manga telah melambat dan mulai bertindak sebagai entitasnya sendiri, tetapi masih sangat melengkapi anime.

Dragon Ball Super Manga Melampaui Anime

Manga bukanlah produk utama, tetapi konsep Toyotaro tentang Tournament of Power tampaknya sangat jauh di depan, sehingga Toei telah menggunakannya sebagai basis. Ini terlihat paling jelas dalam teaser untuk arc di mana, alih-alih animasi, halaman dari pertandingan persahabatan Toyo digunakan untuk mengiklankan saga tersebut. Yang gila adalah, chapter itu tidak keluar sampai berbulan-bulan kemudian!

Toyotaro telah memberdayakan begitu banyak Dragon Ball Super sehingga bahkan mungkin dia sudah selesai dengan Tournament of Power pada saat ini. Kamu benar-benar harus bertanya-tanya seperti apa rata-rata hari kerjanya untuk menghasilkan begitu banyak chapter bulanan sejauh ini!

Vegeta Belum Bisa untuk Mengalahkan Goku

Sesuatu yang sering luput dari perhatian dalam seri aslinya adalah bagaimana sebenarnya Vegeta dibandingkan dengan Goku. Dia dianggap sebagai saingan terakhirnya, tetapi Goku memegang kepemimpinan yang cukup signifikan di seluruh Z. Vegeta secara alami lebih kuat di saga Saiyan, tetapi Goku mampu melawan berkat Kaioken. Goku mengalahkan dia sepenuhnya dalam kisah Namek dan Buu, dan Vegeta hanya lebih kuat dari Goku dalam kisah Android ketika Goku mengalami serangan jantung. Ceritanya agak berbeda di Super.

Sejak Resurrection F, Goku dan Vegeta cukup setara. Goku memang memiliki Kaioken dan Ultra Instinct yang menguntungkannya, tetapi mereka sebenarnya seimbang. Faktanya, kemungkinan Vegeta lebih kuat, itu semua berkat saat-saat dia melompat ke Ruang Roh dan Waktu pada dua arc terakhir ini. Masih meragukan memang apakah Vegeta dapat mengalahkan goku, tapi faktanya dia sangat hampir melakukannya.

Belmod dan Marcarita Awalnya Memiliki Hubungan Asmara

Masuk akal bahwa Dewa Kehancuran akan dekat dengan malaikat pelindung mereka, tetapi Toyotaro membuat satu pasangan agak terlalu dekat. Dalam mendesain Belmod dan Marcarita (pasangan yang bertanggung jawab atas Universe 11), Toyotaro mencatat bahwa mereka adalah sepasang kekasih.

Sayangnya, Toriyama tidak tertarik pada ide ini dan menyuruh Toyotaro mengubahnya menjadi hubungan tradisional yang kita lihat di antara sebagian besar pasangan Destroyer/Angel. Bahkan di Dragon Ball Super, romansa ini tidak dianjurkan. Sebenarnya, mereka sangat mirip dengan Harley Quinn dan The Joker, sehingga menghilangkan sisi romantis mungkin akan baik demi orisinalitas.

Ide Tentang Zamasu pada Ressurection F

Semua pihak yang terlibat dalam Resurrection F tahu bahwa sekuel film Dragon Ball terbesar sepanjang masa akan membutuhkan bentuk Super Saiyan baru. Toriyama rajin bekerja dengan inspirasi musiknya dan mulai mendesain. Menariknya, ada ide untuk memberikan bentuk rambut putih tetapi Toriyama menolaknya karena akan berbenturan dengan desain antagonis. Masalahnya, satu-satunya penjahat nyata dari Ressurection F adalah Freeza.

Apa artinya ini adalah, bukan hanya Toriyama yang secara aktif memikirkan masa depan Dragon Ball pada titik ini, tapi ia pasti juga telah sebagian membuat desain karakter Zamasu sampai batas tertentu! Pikirkan tentang hal ini, Super Saiyan White akan sangat berbenturan dengan rambut putih Zamasu, terutama ketika dia bergabung dengan Goku Black. Fans akan bertengkar tentang apakah Merged Zamasu adalah Super Saiyan White selama bertahun-tahun yang akan datang! Toriyama benar-benar memiliki imajinasi seperti orang gila.

Membawa Kembali Super Saiyan God adalah Ide Toyotaro

Walau Toriyama tidak menulis garis besar umum untuk seri ini, namun Toyotaro dan Toei bebas untuk menyimpang dan menambahkan versi mereka sendiri ke dalam formatnya. Bahkan, Toriyama telah secara aktif mendorong Toyotaro untuk memberikan beberapa ide baru.

Kembalinya Super Saiyan God di manga—dan dengan ekstensi anime—bukanlah ide Toriyama, melainkan ide Toyotaro. Ingin memberi manga bakatnya sendiri, Toyo meminta Goku mengadopsi SSG ke dalam daftar aktifnya dan bahkan akhirnya memberikannya kepada Vegeta. Karena manga sangat mendahului anime, kemungkinan Toei menyukainya dan membawanya kembali untuk Tournament of Power mereka. Apakah ini berarti kita akan melihat Super Saiyan God Vegeta di anime?

Toyotaro (Kemungkinan besar) Menulis Dragon Ball AF

Jika kamu pernah membaca Dragon Ball AF sebelumnya, kamu mungkin bertanya pada diri sendiri, “bukankah itu ditulis oleh Toyble?” Ya, dalam semua kemungkinan, Toyotaro dan Toyble adalah satu dan sama. Jika kamu membandingkan manga Super dengan doujinshi AF, kamu akan melihat beberapa kesamaan di antara para penulis.

Keduanya memiliki gaya seni yang sama, di mana mereka meniru gaya terbaru Toriyama, keduanya secara konstan merujuk gaya Toriyama sebagai pengganti gaya mereka sendiri, dan keduanya menampilkan beberapa titik plot yang sangat mirip.

Ingat Vegeta memicu Super Saiyan Blue untuk meledak dengan menggunakan Super Saiyan God sebagai markasnya di manga? Toyotaro/Toyble sudah melakukan hal serupa di AF. Dari penulis fanfic hingga penulis resmi di balik manga Super, Toyotaro mewujudkan impian setiap penggemar.

Trunks Secara Teknis adalah Kaioshin dalam Manga

Tidak semuanya akan berakhir sama antara anime dan manga, dan salah satu perubahan terbesar antara keduanya adalah peran Trunks dalam arc Goku Black. Di anime, dia adalah seorang peserta aktif dalam perang melawan Zamasu, menahan Goku Black, dan bahkan mengumpulkan powerup baru menjelang akhir arc tersebut. Di manga, dia menjadi peran pendukung di mana dia bisa menyembuhkan pahlawan kita berkat pelatihan Kaioshin barunya.

Selama seluruh arc Goku Black di manga, Trunks secara teknis adalah Kaioshin! Sekarang, dia bukan Kaioshin secara fisik atau biologis, tetapi dia telah mengikuti pelatihan dan dapat menggunakan penyembuhan khas mereka sehingga pada dasarnya dia adalah anggota kehormatan. Itu masuk akal karena keberlanjutan Super membuat Trunks secara resmi menjadi murid Supreme Kai.

Toriyama Mengeluh Tentang Dragon Ball Super

Para fans dapat mengejek Dragon Ball GT sesuka mereka, tetapi mereka tidak pernah dapat mengubah fakta bahwa Toriyama tidak pernah mengatakan sesuatu yang negatif tentang GT meskipun secara resmi mengeluh tentang Dragon Ball Super. Mungkin itu karena dia aktif terlibat dalam produksi Super kali ini.

Dalam komentar pembukaannya di Super History Book, Toriyama menulis, “Dragon Ball pernah menjadi masa lalu bagi saya, tetapi setelah itu, saya marah tentang film live action-nya, menulis ulang seluruh naskah film, dan sekarang saya mengeluh tentang kualitas anime TV baru.” Super mungkin jauh lebih baik daripada GT, tetapi pembuatnya tidak secara terbuka mengejeknya.

Kamu Bisa Cari Spoiler Resmi Jika Tidak Sabar

Meskipun Dragon Ball—dan Dragon Ball Z—ditayangkan setiap minggu di Jepang, namun ada kemungkinan besar kamu akhirnya dapat menonton episode baru setiap hari. Saat ini, itu tidak mungkin. Jika kamu menonton Super, kamu menontonnya satu episode setiap kali, tetapi kamu bisa membaca spoiler!

Pada waktu tertentu, kamu dapat melihat ringkasan Weekly Shonen Jump, Animage, dan Animedia untuk episode mendatang. Mereka tidak memberi tahu semuanya, tetapi mereka sangat bebas dengan rincian utama. Jika kamu merasa merindukan DBZ, menyerahlah pada godaan dan bacalah spoiler resmi.

Dragon Ball Super Bukan Sekuel “Resmi” Pertama

Meskipun Dragon Ball Super banyak dipasarkan sebagai sekuel resmi untuk manga asli Toriyama, namun ini bukan pertama kalinya Dragon Ball memiliki sekuel “resmi”. Kita semua tahu GT secara luas dianggap non-canon oleh fandom, tetapi itu tidak dianggap non-canon oleh Toei. Faktanya, semua tanda menunjuk pada GT yang bertindak sebagai kesimpulan akhir dari seri ini.

Lalu Dragon Ball Online datang, DB Online adalah MMORPG di mana Toriyama banyak terlibat. Dia seharusnya menulis semua pengetahuan dan menciptakan timeline baru yang menghubungkan kembali GT. Untuk semua maksud dan tujuan, GT adalah sekuel “resmi” pertama Dragon Ball.

Nah itulah tadi beberapa fakta menarik tentang Dragon Ball Super. Saat ini, Super benar-benar merupakan kelanjutan resmi serial Dragon Ball, tetapi siapa yang tahu apa yang akan ada di masa depan? Mungkin dalam sepuluh tahun, Dragon Ball AF yang akhirnya akan bersinar, siapa tahu bukan? Jangan lupa baca juga mengenai perbedaan anime dan manga Dragon Ball Super. Nantikan terus berita terupdate seputar anime terbaik sepanjang masa dan game online terbaru hanya di Kabar Games!

Bagikan untuk teman:
Loading...